Mentha piperita

Pendahuluan

Folium Menthae Piperitae terdiri dari daun kering  Mentha piperita L. (Lamiaceae) Merupakan herba, tinggi 30-90 cm. Batang tegak persegi, bercabang, bagian atas selalu berbentuk segi empat. Daun berlawanan, berbentuk petiolate, ovateoblong. Untuk oblong-lanset, bergerigi dan berwarna hijau tua pada permukaan atas. Bunga keunguan; setiap bunga menunjukkan kelopak berbentuk tabung dengan 5 gerigi  tajam, berbulu, dan tidak teratur, 4-sumbing corolla, 4 benang sari pendek, sebuah ovarium 4-bersel berakhir dengan stigma terpecah dua.  Buah terdiri dari 4 nutlets ellipsoid. Tanaman bahan bunga: daun kering. Warna daun hijau-coklat kehijauan. Daun utuh, rusak atau dipotong; tipis, rapuh; keseluruhan daun panjangnya 3-9cm dan lebar 1-3cm, sering kusut. Berbentuk lamina oval atau lanset;  apex acuminate; margin dentate tajam; dasar asimetris. Venasi menyirip, menonjol pada permukaan bawah, dengan urat lateral meninggalkan pelepah pada sudut sekitar 45 °. Permukaan sedikit lebih rendah  dan sekresi trikoma terlihat di bawah lensa tangan sebagai titik kekuningan cerah. Tangkai daun beralur, biasanya sampai 1 mm diameter dan sampai 1 cm panjangnya

Nama Daerah

Amentha, american mint, balm mint, brandy mint, cabra-caa, curled mint, doun menta piperita, hierbabuena, hortela pimenta, Katzenkraut, lamb mint, la menta, lamint, menta piemonte, mentea peperina, mentha pepe, menthe, menthe anglaise, menthe poivrée, moto yuyo, nána, ni naa, ni’na el fulfully, pepermin, pepper mint, peppermint, Pfefferminze, Pfefferminzblätter, piperita, pudeena, pum hub, yerba mota

Karakteristik mikroskopis

Epidermis atas terdiri dari, sel-sel epidermis yang besar dan terlihat jelas berliku-liku, dinding vertikal dan stomata sedikit atau tidak memiliki, trikoma; parenkim palisade, terdiri dari lapisan sel kolumnar kaya kloroplas; spons parenkim, dari 4-6 lapisan berbentuk tidak beraturan (mengandung sel chloroplastid) dan ruang udara antarsel. Sel epidermis kecil  berliku-liku, dinding vertikal dan stomata banyak di diacytic, di wilayah  urat dan pelepah, dan kelenjar trikoma sebagai pertumbuhan; Trikoma non-kelenjar uniseriate, papillose, 1-8-bersel; trikoma kelenjar memiliki tangkai 1-2-dan kepala kelenjar bersel 1-8 bersel mengandung minyak esensial. Kalsium oksalat kristal; serbuk sari bulat dan halus

Standarisasi

Mikrobiologi

Tes untuk mikroorganisme spesifik dan batas kontaminasi mikroba adalah sebagaimana telah diuraikan dalam pedoman WHO pada metode pengendalian mutu untuk tanaman obat

Materi organik Asing

Tidak lebih dari 5%, diameter batang  harus tidak lebih dari 1,5 mm, tidak lebih dari 8% daun yang menunjukkan noda cokelat karena menthae Puccinia; hal tidak lebih dari 2% asing lainnya

Jumlah abu

Tidak lebih dari 15% menurut farmakope Eropa; tidak lebih dari 12% menurut farmakope Afrika

Asam-abu tidak larut

Tidak lebih dari 1,5%

Residu pestisida

Batas maksimum yang disarankan dieldrin aldrin dan tidak lebih dari 0,05 mg / kg. Untuk pestisida lainnya, melihat farmakope Eropa, dan Pedoman WHO pada metode pengendalian mutu untuk tanaman obat dan residu pestisida.

Logam berat

Untuk batas maksimum dan analisis logam berat, konsultasikan dengan pedoman WHO  pada metode pengendalian mutu untuk tanaman obat.

Residu radioaktif

Mana yang berlaku, konsultasikan pedoman WHO pada metode pengendalian mutu untuk tanaman obat untuk analisis isotop radioaktif.

Uji  kemurnian lain

Abu sulfat, ekstraktif larut dalam air, alkohol-larut ekstraktif, dan rugi tes pengeringan yang harus dibentuk sesuai dengan persyaratan nasional.

Uji Kimia

Daun utuh dan dipotong mengandung tidak kurang dari 1,2% dan 0,9% (v / b) minyak atsiri, masing-masing, yang ditentukan seperti yang dijelaskan dalam farmakope Eropa.

Kandungan Kimia Utama

Unsur utama dari daun adalah minyak atsiri (0,5-4%), yang mengandung mentol (30-55%) dan menthone (14-32%). Mentol terjadi kebanyakan dalam bentuk bebas alkohol, dengan jumlah kecil sebagai (% 3-5) asetat dan Valerat ester. monoterpen lain yang hadir termasuk isomenthone (2-10%), 1,8-cineole (6-14%), a-pinene (1,0-1,5%), b-pinene (1-2%), limonene (1 – 5%), neomenthol (2.5-3.5%) dan menthofuran (1-9%).

Farmakologi

Aktivitas Antiviral

Ekstrak mengandung air dari replika terhambat Folium Melissae di vitro dari herpes virus mengetik 2, virus influensa satu 2  (Mannheim 57) dan virus vaccinia pada satu konsentrasi dari 10%. Satu ekstrak mengandung air yang dikeringkan dari terhambat yang dedaunan replika dari virus mufrad herpes di vitro pada satu konsentrasi dari 200 m g / ml . Satu samak terkondensasi mengisolasikan dari satu ekstrak mengandung air dari terhambat yang dedaunan haemagglutination mempengaruhi oleh penyakit virus Newcastle atau virus beguk; melindungi telor dan budaya sel anak ayam dari jangkitan oleh penyakit virus Newcastle; dan mencegah haemagglutination oleh penyakit Newcastle, beguk dan virus parainfluenza 1, 2 dan 3, tetapi bukan dengan virus influensa satu dan b. Satu samak fraksi polyphenol bebas dari satu ekstrak mengandung air dari dedaunan adalah aktif melawan herpes mufrad dan virus vaccinia di budaya telor dan sel sistem. Ekstrak mengandung air dari dedaunan telah dilaporkan untuk punyai aktivitas melawan Hutan virus Semliki, virus influensa dan myxoviruses di vitro.

31% ekstrak ethanol dari terhambat yang dedaunan berdua acetylcholine dan histamine mempengaruhi singkatan otot pelancaran di bagian usus paling bawah babi guinea di vitro di satu konsentrasi dari 10 ml / l. Hasil adalah serupa dengan itu peroleh dengan 0.13 mg atropine. Satu fraksi flavonoid mengandung air mengisolasikan dari secarik ekstrak klorid barium terhambat mempengaruhi singkatan otot dari babi guinea bagian usus paling bawah di vitro pada satu konsentrasi sesuai dengan 0.5 g daun-daun / ml.

Aktivitas Koleretik

Suntikan infus daun (0,5 ml) atau fraksi flavonoid (setara dengan 3,3 g daun / kg berat badan) meningkatkan jumlah asam empedu pada tikus cannulated dan anjing (dosis 0,4 mg / kg berat badan). Campuran flavonoid, terisolasi dari daun, memiliki aktivitas koleretik pada anjing (2mg/kg berat badan). Flavomentin, suatu flavonoid diisolasi dari daun, merangsang sekresi empedu dan sintesis asam empedu pada anjing (2mg/kg berat badan). Intragastric administrasi dari etanol 30% ekstrak daun pada tikus (1 ml/kg berat badan) peningkatan aliran empedu sebanyak 43%. Ekstrak tidak menginduksi sedasi pada tikus pada dosis hingga 10 ml / kg berat badan.

Aktivitas anti – edema

Aplikasi topikal dari ekstrak metanol daun tikus (2.0mg/ear) menghambat telinga  edema disebabkan oleh 12-O-tetradecanoylphorbol-13-asetat.

Aktivitas Analgesik

Administrasi intragastric dari etanol 30% ekstrak daun menghambat  phenylbenzoquinone-induced menggeliat pada tikus (ED50 2,1 ml / kg bobot badan)

Toksikologi

Pengaturan Intragastric ekstrak daun (50 g daun diresapi dengan 500 ml panas air selama 10 menit, lalu semprot kering) sampai 12 tikus (4 g / kg berat badan sebagai dosis tunggal) tidak menyebabkan depresi sistem saraf pusat, efek racun atau kematian.

 

(Makalah dipresentasikan oleh : Ranggawan M, Siti Calista, Dian S.)

  1. #1 by 09613052 on December 31, 2010 - 7:54 pm

    pak,gimana cara memanen herba mentha piperitae dari segi waktu panen,bagian2 yang di panen ?

    • #2 by 09613216 on January 1, 2011 - 2:09 am

      bagian yang dipanen adalah daun dan pucuk bunga. pada daun muda dan pucuk memiliki kadar minyak atsiri dan mentol yang tinggi
      cara memanen dengan waktu yang tepat adalah pengambilan dilakukan pada saat tanaman mengalami perubahan pertumbuhan dari vegetatif ke generatif yakni pada saat tanaman tepat berbunga. Pada saat itu penumpukan senyawa aktif dalam kondisi tinggi, sehingga mempunyai mutu yang terbaik.

    • #3 by 09613217_Siti Chalista Sabilla on January 1, 2011 - 6:42 pm

      Benih tanaman mint diperbanyak dengan bijinya. Biji diperoleh dari buah mint yang masak di batang. Ciri biji yang tua ialah berwama – hitam dan kering. Biji mint harus disemai terlebih dahulu sebelum ditanam. Tanah untuk persemaian diolah hingga gembur. Campur dengan sedikit pupuk kandang. Bila tanah terlalu lengket tambahkan pasir. Lantas taburkan biji mint dan tutupi dengan lapisan tanah tipis-tipis. Rawatlah tanaman yang sudah tumbuh di persemaian. Tanaman yang terlalu rapat dikurangi. Cabut tanaman yang lemah atau pertumbuhannya terganggu.

      Setelah berumur sekitar 4 minggu tanaman muda ini sudah bisa dipindah ke lahan. Kebutuhan benih mint untuk penanaman satu hektar lahan sekitar 2-5 kg. Penanaman mint biasanya ditanam dalam bedengan-bedengan (lubang). Bedengan berukuran 1-1 m dengan panjang sesuai ukuran lahan. Sebelum penanaman, bedengan diberi pupuk kandang. Antar bedengan dibuat parit pengairan selebar 35 cm. Jarak tanam kemangi ialah 50 x 50 cm atau 60 x 60 cm. Buat lubang tanam kecil saja, yang penting tanaman muda bisa masuk dan tidak sesak.

      Pak Hady, maaf ya kalau jawabannya salah. Klo smisal salah, tolong diberi tau yang benernya kaya mana ya, Pak. Maturnuwun.🙂

    • #4 by 09613218 on January 2, 2011 - 1:03 pm

      Tanaman mentha piperita dipanen pada saat berbunga. Panen terbaik saat tanaman telah berbunga 10-20%, karena pada saat itu kandungan mentholnya maksimum. Bagian yang dipanen adalah daun, karena merupakan tempat penghasil peppermint dengan menyuplai 99% minyak.

  2. #5 by 09613156 on December 31, 2010 - 9:20 pm

    permisi numpang tanya. . .
    menurut literatur yang saya baca,, pemakaian buah adas menyebabkan seseorang sering kentut. Mengapa ini bisa terjadi?? Bagaimana cara mengatasinya??

  3. #6 by 09613215 on December 31, 2010 - 10:49 pm

    menurut jurnal yang saya baca, minyak peppermint mengandung beberapa unsur pokok yaitu menthol, menthon, menthofuran, pulegon dan methyl asestat. Nah, pulegon berperan sebagai prekusor menthofuran dan juga pulegon penting dalam membedakan kualitas minyak. Yang ingin saya tanyakan, bagaimana cara pulegon dapat membedakan kualitas minyak tersebut?

    • #7 by 09613216 on January 2, 2011 - 12:23 pm

      Oksidasi pulegon menjadi menthofuran menghasilkan minyak berkualitas rendah sedangkan reduksi dari pulegon ke menthon yang merupakan prekusor menthol menghasilkan minyak berkualitas tinggi. jadi penentuan kulaitas minyak ditentukan oleh oksidasi atau reduksinya pulegon.

  4. #8 by 09613194 on December 31, 2010 - 11:03 pm

    Berdasarkan makalah di atas, kita telah mengetahui kandungan dari Menthae piperita. Nah, bagaimana cara kita untuk mengetahui apakah minyak yang dihasilkan oleh tanaman tersebut berkualitas baik atau tidak?
    Kemudian menurut jurnal yang telah saya baca, komponen minyak dari tanaman tersebut dapat mengalami perubahan oleh beberapa enzim, yang ingin saya tanyakan, enzim apakah yang berperan dalam mengubah komponen minyak tersebut?

    • #9 by 09613216 on January 2, 2011 - 12:33 pm

      hampir sama dengan jawabannya sebelumnya, kulaitas minyak dapat dilihat dari oksidasi dan reduksi dari pulegon yakni menjadi menthofuran atau menton. cara yang dapat dialkukan adalah mengukur kadar menthofuran atau menthon nya, jika kadar menthon lebih banyak maka dapat dikatakn minyak tersebut baik.

      Enzim yang berperan merubah geranilpirofosfat menjadi limonene yaitu (4-s)-(-)-limonen synthase. Enzim yang berperan dalam mengubah isomenthon menjadi menthon yaitu pulegon reduktase, serta enzim yang berperan mengubah menthon menjadi menthol dan neo menthol yaitu menthon reduktase

      • #10 by 09613217_Siti Chalista Sabilla on January 2, 2011 - 5:11 pm

        Kualitas minyak atsiri pada Mentha piperita dapat dilihat dari oksidasi dan reduksi pulegon menjadi menthofuran atau menthon. Dapat dilakukan dengan mengukur kadar menthofuran atau menthonnya, jika kadar menthon lebih banyak maka dapat dikatakan minyak atsiri dari tanaman tersebut sudah termasuk baik.

        Enzim yang berperan merubah geranilpirofosfat menjadi limonene yaitu (4-s)-(-)-limonen sintiase. Sedangkan enzim yang berperan dalam mengubah isomenthon menjadi menthon adalah pulegon reduktase, enzim yang berperan mengubah menthon menjadi menthol dan neomenthol adalah menthon reduktase. Sekian.

    • #11 by 09613217_Siti Chalista Sabilla on January 2, 2011 - 5:41 pm

      Kualitas dari minyak atsiri dapat dilihat dari oksidasi dan reduksi pulegon menjadi menthofuran atau menthon. dapat kita lakukan dengan cara mengukur kadar menthofuran atau menthonnya, jika kadar menthon lebih banyak maka dapat dikatakan bahwa kualitas dari minyak tersebut sudah baik.

      Enzim yang berperan merubah geranilpirofosfat menjadi limonen yaitu (4-s)-(-)-limonen sintiase. Enzim yang berperan dalam mengubah isomenthon menjadi menthon adalah pulegon reduktase, serta enzim yang berperan mengubah menthon menjadi menthol dan neomenthol adalah menthon reduktase.😀

  5. #12 by 08613031 on December 31, 2010 - 11:20 pm

    bagaimana cara penyajian secara tradisonal? bentuk sediaan yang sudah ada? dosis untuk manusia untuk anak2 sampai dewasa?

    • #13 by 09613216 on January 2, 2011 - 1:22 pm

      secara tradisional belum terlalu banyak digunakan, namun yang sudah pasti digunakan pada pasta gigi, shampoo, dan perment karet, untuk memberikan rasa dan aroma mint serta memberikan sensasi dingin pada kulit.
      Dosis harian: 1-3 g mentah piperita ( 3 kali )

  6. #14 by 09613215 on December 31, 2010 - 11:21 pm

    menurut jurnal yang pernah saya baca, minyak peppermint mengandung beberapa unsur pokok yaitu menthol, menthon, menthofuran, pulegon dan methyl asestat. Dan, pulegon disini berperan sebagai prekusor menthofuran dan juga pulegon penting dalam membedakan kualitas minyak. Bagaimana pulegon ini bisa mempengaruhi kualitas minyak?

  7. #15 by 08613031 on December 31, 2010 - 11:22 pm

    bagaimana cara penyajian secara tradisonal?
    bentuk sediaan apa yang sudah ada?
    Dosis untuk manusia untuk anak2 sampai dewasa?

  8. #16 by 09613164 on January 1, 2011 - 12:27 am

    Ass.Wr.Wb ,, yang saya mau tanyakan adalah mentha piperitae ini apakah sudah digunakan dalam masyarakat? kalau sudah aplikasinya dalam sediaan apa dan manfaatnya?

    • #17 by 09613218 on January 2, 2011 - 12:51 pm

      waalaikumussalam…
      Penggunaan mentha piperita ini kebanyakan untuk kandungan pada misalnya pasta gigi, shampoo, dan perment karet, untuk memberikan rasa dan aroma mint serta memberikan sensasi dingin pada kulit.
      namun, saya juga pernah membaca terdapat sediaan kapsul untuk minyak mentholnya yang berkhasiat untuk mengurangi sakit perut akibat kolik ataupun IBS (iritasi usus).

    • #18 by 09613217_Siti Chalista Sabilla on January 2, 2011 - 5:48 pm

      Waalaikumussalam
      Iya, sudah banyak digunakan oleh masyarakat. Mentha piperita dapat digunakan sebagai antiseptik karena mempunya gugus hidroksi (-OH) pada kandungan kimia utamanya. kebanykan herba ini digunakan sebagai ester (dari ester valerat yangjuga memiliki intensitas tinggi di dalam Mentha piperita ini), tanaman ini juga dapat memberikan sensasi dingin pada kulit dan aroma yang segar. Contoh produk yang menggunakan ekstrak tanman ini di antaranya, shampoo (aroma dan sensasi dingin pada kulit kepala), permen (aroma), minyak angin, kapsul untuk meredakan kolik.
      Sekian, semoga jawabannya membantu ya!🙂

  9. #19 by 09613186 on January 1, 2011 - 1:49 am

    saya mau bertanya : apakah sudah ada penelitian lebih lanjut terhadap mentha piperitae berkaitan dengan efeknya sebagai antiviral?? sejauh mana efeknya itu berfungsi sebagai antiviral?? Dan bila dibandingkan dengan tanaman lain yang memiliki efek farmakologis sama yaitu sebagai antiviral apakah lebih rendah atau tinggi efeknya itu??? Terimakasih

  10. #20 by 09613216 on January 1, 2011 - 2:04 am

    bagian yang dipanen adalah daun dan pucuk bunga. pada daun muda dan pucuk memiliki kadar minyak atsiri dan mentol yang tinggi
    cara memanen dengan waktu yang tepat adalah pengambilan dilakukan pada saat tanaman mengalami perubahan pertumbuhan dari vegetatif ke generatif. Pada saat itu penumpukan senyawa aktif dalam kondisi tinggi, sehingga mempunyai mutu yang terbaik.

  11. #21 by 09613216 on January 1, 2011 - 2:07 am

    sebagai tambahan perubahan pertumbuhan dari vegetatif dan generatif dapat ditandai dengan pada saat tepat akan berbunga.
    *menjawab pertanyaan dari 09613052

  12. #22 by 08613012 on January 1, 2011 - 2:36 am

    assalamu’alaikum wr.wb
    Pertanyaan saya, sebenarnya metode ekstraksi apa yang paling tepat untuk mendapatkan mentha piperita terstandar?dan mengapa tolong dijelaskan.
    Kemudian apakah yang mengandung minyak atsiri (kandungan utama) hanya dari daunnya saja??
    Terimakasih..

    • #23 by 09613217_Siti Chalista Sabilla on January 2, 2011 - 5:19 pm

      Waalaikumussalam,
      Untuk mendapatkan minyak atsiri dari herba ini, bisa juga digunakan metode refluks, sesuai dengan prinsipnya, refluks adalah pemanasan untuk mendapatkan suatu senyawa tertentu dengan pemanasan yang lama tanpa menghilangkan uapnya, mengingat minyak atsiri adalah suatu komponen kimia yangterkandung dalam suatu tanaman dan mudah sekali menguap. Jadi, diharapkan dengan penggunaan metode ini, minyaknya tidak hilang dan proses ekstraksinya dapat berlangsusng dengan sempurna.

      Pada bung dan buah juga terdapat sebenrnya, tetapi kandungannya tidak sebesar yang terdapat pada daun Mentha piperita.
      Sekian jawaban dari saya, semoga bisa membantu.

    • #24 by 09613217_Siti Chalista Sabilla on January 2, 2011 - 5:37 pm

      Waalaikumussalam. . .
      Kandungan utama dari herba Mentha piperita tidak hanya terdapat pada daun, ada juga di dalam biji dan bunganya, hanya saja pada bagian daun kandungannya lebih tinggi.

      Untuk mendapat minyak atsiri dari Mentha piperita kita dapat menggunakan metode refluks, sesuai dengan prinsipnya, refluks adalah suatu proses penarikan sari dengan pemanasan pada suhu tinggi dan waktu yang lama. karena, herba Mentha piperita ini mengandung komponen2 yang mudah menguap, maka metode ini tepat digunakan sehingga kandungan minyak atsirinya tidak terbuang pada saat diekstraksi.
      Sekian jawaban dari saya, semoga membantu.

  13. #25 by 09613153 on January 1, 2011 - 6:38 am

    pada herba mentha piperitae ini, bagian tanaman yang diambil sebagai khasiatnya itu apa aja sih ?, dan apa kandungan terstandarnya ? dan bagaimana cara mengkonsumsi herba ini, kalo contoh dalam bentuk sediaan itu apa saja ?

  14. #26 by 09613218 on January 1, 2011 - 7:16 am

    Tanama mentha piperita dipanen pada saat berbunga. Panen terbaik saat tanaman telah berbunga 10-20%, karena pada saat itu kandungan mentholanya maksimum. Bagian yang dipanen adalah daun, karena merupakan tempat penghasil peppermint dengan menyuplai 99% minyak.
    Danke🙂

    • #27 by 09613218 on January 2, 2011 - 1:22 pm

      Maaf, ini untuk jawaban dari komentar pertama..
      terima kasih🙂

  15. #28 by 09613156 on January 1, 2011 - 7:31 am

    maaf yg atas salah naruh pertanyaan. . .
    pertanyaan bwt kel ini:
    apa yg dpt mengubah kandungan kimia dari mentha piperita ini??
    apakah daun ini bs bwt mengobati batuk?? kalou bsa apakah sudah ada penelitian nya??
    dan apa senyawa yg bs ngobati batuk ini??

    • #29 by 09613216 on January 2, 2011 - 1:25 pm

      yang dapat mengubah kandungan kimia nya adalah penyimpanan atau pun pengeringan dimana bergantung pada suhu. suhu tdak boleh lebih dari 70 derajat C.
      untuk pengobatan batuk, belum ada penelitiannya.

  16. #30 by Rodhiyatul Fithri on January 1, 2011 - 11:45 am

    Dikatakan bahwa ‘tidak lebih dari 8% daun yang menunjukkan noda cokelat karena menthae Puccinia’. Mengapa menthae Puccinia tidak boleh lebih dari 8%? Apa bahayanya?
    Trims…

    NIM : 08613165

    • #31 by 09613218 on January 2, 2011 - 1:31 pm

      Seperti yang diketahui, Puccinia merupakan jamur yang dapat mengakibatkan penyakit karat daun (salah satu tandanya daun bernoda cokelat). Akibat dari penyakit ini, tanaman tidak dapat melakukan fotosintesis dengan sempurna sehingga pertumbuhannya melambat, bahkan tanaman dapat mati, oleh karena itu kandungannya tidak boleh lebih dari 8%

  17. #32 by 03613125 on January 1, 2011 - 12:35 pm

    – bagaimana cara pengambilan minyak atsiri dari tanaman mentha piperita?
    – klo dari artikel laen yg saya baca,suhu sangat berperan dalam pembentukan simplisia mentha piperita,kira2 suhu optimal pada pengeringan/penyimpanan agar simplisia kualitasnya bagus itu brp?

    • #33 by 09613216 on January 2, 2011 - 1:13 pm

      Pengambilan minyak atsiri dilakukan dengan cara penyulingan uap air, yang dilakukan dengan menggunakan heating mantel dan alat destilasiStahl.
      pengeringan atau penyimpanan tidak boleh lebih dari 70 C.

  18. #34 by 09613217_Siti Chalista Sabilla on January 1, 2011 - 6:36 pm

    Maaf ya, ini makalah bahasanya ga beres, soalnya dibuat uda deket2 waktu mau dikumpul, jadi buru2 daaan proses editingnya singkat sekalii.😀

  19. #35 by 08613025 on January 1, 2011 - 7:01 pm

    bagaimana jika kadar abu tanaman tersebut melebihi standar? cara apa yang harus dilakukan agar kadar abunya emenuhi standar?

  20. #36 by 08613144 on January 1, 2011 - 9:59 pm

    terkait efek analgesik, yang mau saya tanyakan, bagaimana mekanisme dari etanol menghambat phenylbenzoquinone-induced??
    dan kalau berhubungan dengan analgesik, dia bersifat selektif-cox 2 atau nonselektif? jika bersifat non selektif, kemudian bagaimana “jika” dikonsumsi oleh orang-orang yang memiliki gangguan kardiovaskular yang lebih memilih menggunakan obat alami untuk mengatasi nyeri? apa ada alternatif obat alami lain atau tanaman ini dikombinasikan dengan tanaman lain?

  21. #37 by 08613143 on January 1, 2011 - 10:02 pm

    saya ingin bertanya tentang aktivitas anti edema bagaimana mekanismenya?

  22. #38 by 08613143 on January 1, 2011 - 10:06 pm

    pak, saya ingin menambahkan saja, jujur saja saya rada bingung baca makalah ini. terutama pada penerjemahan kata-katanya saya rasa kurang pas. mungkin bisa menjadi bahan pembelajaran untuk kelompok penyaji agar lebih baik lagi ke depannya. makasih.

  23. #39 by 08613144 on January 1, 2011 - 10:07 pm

    SEPTIANISA REZA SANTOSA-08613144

    pak, saya ingin menambahkan saja, jujur saja saya rada bingung baca makalah ini. terutama pada penerjemahan kata-katanya saya rasa kurang pas. mungkin bisa menjadi bahan pembelajaran untuk kelompok penyaji agar lebih baik lagi ke depannya. makasih.

    • #40 by 09613218 on January 2, 2011 - 12:23 pm

      iya mba,
      terimakasih atas kritik dan sarannya…
      kami dari kelompok penyaji mohon maaf sekali karena terdapat banyak kata yang kurang tepat penerjemahannya…
      untuk kedepannya akan lebih diperhatikan lagi…🙂

    • #41 by 09613217_Siti Chalista Sabilla on January 2, 2011 - 5:24 pm

      OK mba, makasii untuk perhatiannya,sudah sempat baca makalahkami yang acakadut ini. Hhehehe, ini dibuatnya sudah ‘menjelang’ mba, jadi translate-annya cuma hasil dari copast google translate, proses editingnya saja singkat sekali.

  24. #42 by 09613046 on January 1, 2011 - 10:09 pm

    Ass..
    pak..
    pada tanaman Mentha piperita yang dstandarisasi apanya?
    kemudian untuk mendapatkan ekstrak yang cukup banyak dengan menggunakan metode apa..?
    dan kemudian kita akan membentuk sediaan dari tanama ini pakah sediaan tersebut harus disetandarisasi kembali….?

    • #43 by 09613218 on January 2, 2011 - 1:52 pm

      Waalaikumussalam,
      jika yang dimaksudkan pada pertanyaannya adalah mentha piperita sebagai obat bahan alam, obat tradisional, atau obat alam, maka simplisia maupun ekstraknya dilakukan standardisasi sesuai dengan parameter-parameter yang telah ditetapkan, meliputi parameter non spesifik, seperti kadar air, kadar abu total, cemaran residu pestisida, dsb, dan juga parameter spesifiknya (hal ini sudah dijelaskan dalam perkuliahan).

      seperti yang telah dijelaskan pada komentar sebelumnya, metode yang digunakan dalam pengambilan minyak atsirinya adalah cara penyulingan uap air. Untuk mendapatkan hasil ekstrak yang maksimal, menurut saya ini tergantung pada apakah kita telah melakukan pemanenan yang tepat, melakukan metodenya dengan baik, dan tata cara-tata cara yang lainnya dengan benar 🙂

      Menurut saya, hal ini tergantung pada obat alam yang akan anda buat, jika itu adalah fitofarmaka, maka sediaannya harus distandardisasi, namun jika OHT atau jamu, maka hal tsb tidak perlu dilakukan.

  25. #44 by 09613184 on January 1, 2011 - 10:57 pm

    pernah baca: “cara penanaman pd mentha piperita yaitu penanaman scr tunggal (monokultur)”→maksudnya bgm?
    Trs kl tdk slh,mentha pip ini trmsuk tanaman yg tdk tahan chy matahari dmn kndungn utamanya myk atsiri, yg sy tnyakn apakah perlu dilakukan penanaman khusus/tdk,misal tmpat penanamannya bgm,boleh lgsg kena matahari/tdk? Trm ksh….☆

    • #45 by 09613218 on January 2, 2011 - 1:01 pm

      Berdasarkan yang saya ketahui, monokultur adalah cara penanaman satu jenis tanaman pada satu areal, sehingga yang dimaksudkan adalah menanam hanya tanaman mentha piperita saja pada satu lahan, tidak dibarengi dengan tanaman yang lain, hal ini hanya untuk memudahkan perawatan dan pemanenan secara cepat.
      kalo menurut saya, tidak ada penanaman khusus yang dilakukan, pemaparan sinar matahari langsung yang harus dihindari mungkin dimaksudkan setelah kandungan minyak atsirinya diekstraksi…🙂

  26. #46 by 09613183 on January 2, 2011 - 12:29 am

    jika dibandingkan antara daun muda dan daun yang tua,mana yang menghasilkan minyak dengan kualitas yang baik?
    pada bagian toksikologi disebutkan bahwa “Pengaturan Intragastric ekstrak daun (50 g daun diresapi dengan 500 ml panas air selama 10 menit, lalu semprot kering) sampai 12 tikus (4 g / kg berat badan sebagai dosis tunggal) tidak menyebabkan depresi sistem saraf pusat, efek racun atau kematian”.jadi efek toksik yang sebenernya ditimbulkan itu apa??

    • #47 by 09613216 on January 2, 2011 - 12:46 pm

      yang menghasilkan minyak dengan kualitas yang lebih baik adalah daun muda atau pucuknya juga, oleh karena itu mengapa disarankan pemanenannya dilakukan pada saat daun masih muda, karena seperti pada jawaban di atas dengan menghasilkan 99% minyak.

      nah, pada bagian toksikologi setelah dicobakan dengan kadar/jumlah sesaui di atas tidak ada efek toksilogi, dan toksikologi timbul jika pemakaian lebih dari dosisnya

    • #48 by 09613217_Siti Chalista Sabilla on January 2, 2011 - 5:56 pm

      pada saat daun masih muda, kadar minyak atsirinya lebihbanyak, yaitu mencapai 99%, sedangkan setelah tua, nutrisi yang terkadung pada daun telah banyk berkurang karena berbagai proses kimiawi yang dialami oleh tumbuhan (dalam hal ini Mentha piperita), misalnya saja ooksidasi.

      sedangkan untuk toksikologinya, hanya terjadi efek toksisk jika pemakainnya melebihi dosis per hari yaitu 1-3 gram ekstrak Mentha piperita.

  27. #49 by 09613180 on January 2, 2011 - 5:52 am

    sya kurang mengerti tentang aktifitas analgesik nya,
    tolong jelaskan administrasi intragastrik dari etanol 30% ekstrak daun?

    • #50 by 09613218 on January 2, 2011 - 1:13 pm

      maaf sebelumnya,
      sepertinya terdapat kesalahan penerjemahan pada makalah kami, sehingga memberikan penjelasan yang rumit dan tidak sesuai.
      yang dimaksudkan untuk aktivitas analgesik nya adalah ekstrak dari daun mentha piperita dengan etanol 30% dapat menghambat induksi dari phenylbenzoquinone.

  28. #51 by 08613080 on January 2, 2011 - 6:27 pm

    mau nanya bagaimana ya mekanisme kerja dari untuk anti koleratik????

    • #52 by 09613216 on January 5, 2011 - 3:01 pm

      maaf sebelumnya ya,
      jadi pada ekstrak daun mint ini ditemukan senyawa flavonoid salah satunya Flavomentin, yang di dapat dari hasil isolasi daun mentha piperita ini, nah flavomentin inilah yang akan merangsang sekresi empedu dan sintesis asam empedu pada uji praklinis di atas, namun dengan pada kadar ekstrak 10ml tidak ditemukan adanya induksi.

  29. #53 by irene on March 28, 2011 - 11:56 pm

    DICARI: TANAMAN Peppermint, Lavender, dan Rosemary.

    Boleh berupa benih baru tumbuh, pohon besar, ataupun hasil rumpun biasa.

    Ada yang punya dan bisa dikirim ke Jakarta? Harap hubungi saya di (021) 96207728, via SMS saja.

    Terima Kasih!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: